Begini Penjelasan Mengapa Psikologi Berbeda dari Sosiologi

Konsep yang berbeda dari 2 Hal yang berbeda

Purwakarta, candatangan – Psikologi dan sosiologi keduanya
merupakan bidang penting untuk membantu orang. Dengan keterampilan mendengarkan
yang efektif, keterampilan komunikasi antarpribadi, pendidikan yang tepat,
kepercayaan diri, dan kemampuan untuk didekati, memasuki salah satu dari dua
bidang ini dapat menjadi awal untuk karier yang bermanfaat secara profesional
dan memuaskan secara pribadi.

Psikologi difokuskan pada studi tentang berbagai jenis
perilaku manusia dan proses kognitif. Dengan kata lain, ini adalah studi
tentang perilaku yang dapat diamati serta cara kerja pikiran.

Psikolog melakukan penelitian dan bekerja dengan individu
untuk memahami segala sesuatu mulai dari proses berpikir dan gangguan kesehatan
mental hingga perhatian, persepsi, kecerdasan, kecanduan, dan motivasi, untuk
beberapa nama.

 

Psikolog sering memilih jalur baik dalam penelitian, untuk
mengembangkan teori dan mengidentifikasi perawatan, atau psikologi klinis,
untuk bekerja dengan individu untuk mengatasi perilaku atau gangguan. Namun,
ada banyak cabang psikologi yang berbeda, termasuk:

• Psikologi sekolah

• Psikologi olahraga

• Psikologi forensik

• Psikologi Industri-Organisasi

• Psikologi konseling

• Psikologi kesehatan

• Psikologi pendidikan

 

Faktanya, American Psychological Association (APA)
saat ini memiliki 54 divisi, yang menunjukkan luas dan dalamnya bidang studi
ini.

Terlepas dari aplikasi ilmu psikologi yang berbeda,
masing-masing memiliki kesamaan dalam upaya mengembangkan pemahaman yang lebih
baik tentang perilaku manusia melalui penelitian dan ilmu terapan.

Demikian juga, psikolog dari semua persuasi berbagi empat
tujuan yang sama:

• Untuk menggambarkan perilaku

• Untuk menjelaskan perilaku

• Untuk memprediksi perilaku

 

Untuk mengubah perilaku Dalam menggambarkan suatu perilaku
(atau proses berpikir), psikolog mampu mengukurnya dan membantu pengembangan
hukum dasar yang mengatur perilaku.

Dalam menjelaskan suatu perilaku, psikolog dapat mengambil
langkah lebih jauh dan menyusun hipotesis mengapa perilaku ini terjadi. Untuk
melakukan ini, psikolog mengusulkan teori untuk menjelaskan perilaku yang
mereka pelajari.

Dari sana, fokus bergeser ke memprediksi perilaku masa
depan. Ini bukan masalah menebak apa yang mungkin atau mungkin tidak terjadi.
Sebaliknya, psikolog mendasarkan prediksi mereka pada penelitian empiris. Jika
prediksi yang telah dibuat tidak dikonfirmasi, penjelasan untuk perilaku
tersebut harus direvisi.

Tujuan keempat psikolog adalah mengubah perilaku yang tidak
diinginkan. Ini dapat dilakukan dengan berbagai cara, dan metode yang digunakan
akan bervariasi tergantung pada perspektif teoretis seseorang.

Misalnya, jika Anda seorang psikolog perilaku, Anda mungkin
menggunakan proses desensitisasi sistematis untuk merawat klien karena fobia.
Jika Anda seorang psikoanalis, Anda mungkin menggunakan terapi bicara untuk
perlahan-lahan mengupas lapisan ingatan klien yang tertekan sejak masa
kanak-kanak untuk mengungkapkan akar penyebab fobia mereka di masa dewasa.

Sekali lagi, meskipun prosesnya berbeda, tujuan akhirnya
adalah sama untuk lebih memahami perilaku dan menggunakan pengetahuan itu
untuk memperluas penelitian atau memberikan bantuan langsung kepada klien.

 

Fokus Sosiologi

Sosiologi difokuskan pada studi masyarakat secara umum,
termasuk sejarah dan perkembangan masyarakat, hubungan manusia, dan studi
tentang organisasi dan institusi.

Faktor-faktor yang termasuk dalam kajian sosiologi antara
lain:

• Keluarga

• Agama

• Pendidikan

• Balapan

• Kelas sosial

• Budaya

 

Pada akhirnya, sosiolog mencari jawaban dan solusi untuk
berbagai masalah dalam struktur sosial ini di seluruh masyarakat.

Seperti psikologi, sosiologi memiliki berbagai aplikasi dan
bidang minat. Masing-masing dari 53 bagian American Sociological Society
memiliki bidang minat yang berbeda. Bagian-bagian ini meliputi:

• Sosiologi Komunitas dan Perkotaan

• Sosiologi Politik

• Sosiologi Budaya

• Penuaan dan Perjalanan Hidup

• Sosiologi Lingkungan

• Sosiologi Hukum

• Sosiologi Kesehatan Mental

 

Tema umum di antara bidang studi sosiologis yang sangat
berbeda ini adalah tujuan untuk lebih memahami masyarakat dan sistem serta
institusi di dalamnya. Lebih penting lagi, sosiolog mempertanyakan apa yang
melanggengkan sistem sosial dan ingin mempelajari bagaimana perilaku manusia
dibentuk oleh masyarakat dan bagaimana masyarakat, pada gilirannya, dibentuk
oleh perilaku manusia.

 

Perbedaan dalam Pendidikan

Dalam program gelar psikologi, siswa mempelajari sejumlah
bidang yang berbeda. Dalam program sarjana, Anda akan mengambil kursus
pengantar di:

• Psikologi abnormal

• Psikologi pembelajaran

• Psikologi eksperimental

• Sejarah dan sistem psikologi

• Statistik psikologis

 

Ini bukan daftar lengkap dengan cara apa pun, tetapi intinya
adalah bahwa gelar sarjana dalam bidang psikologi adalah survei dari banyak
komponen bidang yang berbeda.

Biasanya, program sarjana psikologi tidak menawarkan bidang
spesialisasi. Sebaliknya, spesialisasi biasanya terjadi di sekolah pascasarjana.
Area spesialisasi mungkin termasuk:

• Psikologi pendidikan

• Psikologi sekolah

• Psikologi eksperimental

• Klinik Psikologi

• Psikologi organisasi

• Psikologi kognitif

 

Sekali lagi, kursus yang Anda lakukan di sekolah
pascasarjana akan sangat bergantung pada bidang penekanan Anda. Meskipun akan
ada beberapa kursus umum yang umum untuk banyak program gelar pascasarjana yang
berbeda, sebagian besar kursus dan kerja lapangan Anda akan berada di bidang
minat khusus Anda.

Bagi banyak psikolog, gelar doktor diperlukan untuk mencapai
pekerjaan yang diinginkan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa Anda tidak bisa
mendapatkan pekerjaan sebagai psikolog tingkat master, tetapi pilihannya
mungkin terbatas.

Misalnya, sebagian besar profesor perguruan tinggi dan
universitas memiliki gelar doktor (selain banyak pengalaman kerja dalam
spesialisasi mereka). Meskipun ada beberapa profesor perguruan tinggi tingkat
master, itu jarang terjadi.

Sama seperti program pascasarjana yang lebih spesifik dan
fokus pada spesialisasi tertentu, program doktoral bahkan lebih fokus pada
spesialisasi. Jadi, di mana gelar sarjana Anda mungkin dalam psikologi
perkembangan, program doktoral Anda mungkin dalam perkembangan anak dan remaja.

 

Sebagai mahasiswa sosiologi, Anda memiliki kesempatan untuk
mempelajari kursus pengantar dalam topik yang meliputi:

• Kemiskinan

• Hukum

• Lingkungan

• Studi gender

• Perubahan sosial

 

Seperti dalam psikologi, pekerjaan sarjana dalam sosiologi
sangat luas, menyentuh berbagai topik dan spesialisasi untuk memberi siswa
survei tentang banyak cabang berbeda yang dicakup oleh sosiologi.

Sekali lagi, spesialisasi akan terjadi di tingkat
pascasarjana. Karena sosiologi adalah bidang studi yang luas, ada banyak
pilihan yang berbeda untuk spesialisasi, termasuk:

• Perkembangan manusia

• Psikologi sosial

• Studi perkotaan

• Sosiologi politik

• Struktur keluarga

• Ras dan jenis kelamin

 

Tidak seperti psikologi, sosiologi cenderung menawarkan
lebih banyak peluang kerja bagi lulusan dengan gelar master.

Misalnya, dengan gelar master dalam sosiologi bisnis, Anda
mungkin menemukan pekerjaan sebagai analis riset pasar. Sebagai contoh lain,
jika spesialisasi Anda adalah sosiologi matematika, Anda mungkin memulai karir
sebagai analis data.

Karier tingkat master lain yang mungkin Anda pertimbangkan
dengan gelar dalam sosiologi meliputi:

• Penulis hibah

• Peneliti konsumen

• Peneliti akademik

• Dosen perguruan tinggi

• Direktur nirlaba

• Penghubung komunitas

 

Seperti halnya psikologi, seringkali lebih bijaksana bagi
mahasiswa sosiologi untuk mengejar gelar doktor. Meskipun tidak selalu
diperlukan, memiliki gelar terminal di bidang ini menunjukkan bahwa Anda
memiliki banyak pengalaman pendidikan. Mendapatkan gelar doktor juga memberi
Anda kesempatan untuk berspesialisasi lebih jauh, mengembangkan pemahaman yang
lebih kuat tentang sistem dan perilaku manusia, dan memberi Anda kesempatan
untuk memajukan keterampilan penelitian Anda.

 

Sumber: https://www.onlinepsychologydegree.info/faq/how-does-psychology-differ-from-sociology/

Komentar