Selain Manfaatnya yang Besar bagi kesehatan, Apakah Bawang Memiliki Efek Samping?

Bawang Bombay

Purwakarta, candatangan – Bawang bombay (Allium cepa) merupakan tanaman kuliner dan obat herbal. Itu milik genus Allium bersama dengan bawang putih, bawang merah, daun bawang, daun bawang, dan daun bawang.

Hal ini diyakini sebagai salah satu sayuran paling awal dibudidayakan di dunia. Faktanya, itu telah digunakan oleh orang Romawi, Yunani, dan banyak budaya lain selama ribuan tahun sebagai makanan dan sebagai obat untuk berbagai penyakit.

Terlebih lagi, penggunaan bawang merah sebagai obat herbal membuat penelitian modern menemukan banyak manfaat obatnya. Misalnya, mungkin memiliki sifat anti-inflamasi, antibakteri, antitrombotik, antikanker, antioksidan, dan pelindung jantung dan hati.

Namun, terlepas dari banyaknya manfaat kesehatan potensial ini, bawang bombay dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan pada beberapa orang.

Artikel ini mengulas beberapa potensi kerugian bawang bombay yang paling umum.

1. Dapat memperburuk gejala IBS

Irritable bowel syndrome (IBS) adalah suatu kondisi yang mempengaruhi 10-15% dari populasi AS. Ini ditandai dengan gejala seperti kembung, sakit perut, kram, gas, kelemahan umum, dan buang air besar yang tidak normal bervariasi dari sembelit hingga diare.

Perawatan IBS melibatkan pendekatan multimodal yang berfokus pada pengelolaan gejala untuk meningkatkan kualitas hidup. Perubahan pola makan adalah faktor kunci.

Meskipun makanan tidak dianggap sebagai penyebab IBS, mereka dapat memicu gejalanya. Oleh karena itu, diet rendah FODMAP telah menjadi pengobatan berbasis bukti yang populer.

“FODMAP” adalah singkatan dari “oligo-, di-, monosakarida dan poliol yang dapat difermentasi.” Ini adalah karbohidrat rantai pendek yang tidak dapat dicerna dan diserap perlahan yang ditemukan dalam makanan tertentu dan menyebabkan ketidaknyamanan pada orang dengan IBS (5, 6).

Diet rendah FODMAP bertujuan untuk menghindari makanan tinggi FODMAP dan menggantinya dengan makanan rendah FODMAP untuk meminimalkan pembengkakan usus. Bawang, bawang putih, bawang merah, kacang polong, kelapa, dan produk berbasis susu dan gandum adalah makanan FODMAP tinggi yang umum (5, 6).

Karena bawang dapat memicu atau memperburuk gejala IBS, beberapa orang mungkin harus menghindarinya untuk sementara atau selamanya.

2. Beberapa orang mungkin alergi

Alergi makanan terjadi ketika sistem kekebalan Anda memiliki reaksi buruk terhadap protein dari makanan tertentu. Respon imun ini dapat mempengaruhi organ dan sistem seperti kulit, usus, jantung, dan sistem pernapasan dan saraf Anda.

Alergen makanan yang paling umum untuk anak-anak dan orang dewasa adalah susu sapi, telur, kacang tanah, ikan, kerang, kacang pohon, kedelai, dan gandum. Selanjutnya, buah-buahan dan sayuran adalah alergen yang lazim pada orang dewasa.

Beberapa penelitian telah mengidentifikasi reaksi alergi terhadap bawang. Bawang termasuk dalam keluarga tanaman berbunga Liliaceae, bersama dengan bawang putih, asparagus, dan daun bawang.

Penelitian menunjukkan bahwa reaktivitas silang alergen dapat terjadi di antara tanaman Liliaceae yang berbeda serta serbuk sari rumput. Ini berarti bahwa jika Anda alergi terhadap salah satunya, Anda mungkin juga mengalami reaksi alergi terhadap orang lain.

Bawang mengandung senyawa yang disebut dialil disulfida dan protein transfer lipid, yang dapat menyebabkan gejala alergi seperti asma, pilek, hidung tersumbat, mata merah, mata dan hidung gatal, dan dermatitis kontak, yang ditandai dengan ruam merah dan gatal.

Dalam kasus yang jarang terjadi, dermatitis kontak dapat terjadi ketika orang hanya menangani bawang tanpa memakannya.

3. Dapat mengiritasi mata

Saat memotong bawang, Anda mungkin pernah mengalami sensasi perih di mata yang menyebabkan mata berair. Anggota genus Allium menghasilkan metabolit belerang yang disebut faktor lachrymatory (LF), yang bekerja sebagai mekanisme pertahanan kimia terhadap hewan dan mikroba.

LF adalah senyawa yang mudah menguap, yang berarti mudah menguap. Ini dilepaskan sebagai hasil dari serangkaian reaksi enzimatik yang terjadi ketika jaringan bawang terganggu – seperti ketika Anda memotongnya. Karena volatilitasnya, LF dapat mencapai mata Anda dan menyebabkan iritasi yang menyebabkan efek air mata bawang.

Untuk mencegah LF mencapai mata Anda, Anda dapat mencoba mendinginkan bawang sebelum memegangnya, memotongnya di bawah air mengalir, mengenakan kacamata tertutup, dan menyalakan korek api.

4. Dapat menyebabkan mulas

Mulas bisa menjadi gejala penyakit gastroesophageal reflux (GERD) – suatu kondisi di mana isi perut Anda naik kembali ke kerongkongan Anda, tabung yang menghubungkan perut dan tenggorokan Anda. Hal ini dapat menyebabkan sensasi terbakar di dada Anda.

Itu terjadi ketika otot di ujung kerongkongan Anda, yang disebut sfingter esofagus bagian bawah (LES), rileks. Ini dapat memungkinkan makanan dan asam lambung masuk ke kerongkongan Anda.

Penelitian dari tahun 2000 menunjukkan bahwa beberapa makanan, termasuk bawang, dapat memicu gejala mulas dengan mempromosikan relaksasi LES.

Sebuah studi dari tahun 1990 mengamati bahwa makanan yang mengandung bawang bombay secara signifikan meningkatkan episode mulas pada orang yang sering mengalami mulas, baik jika dibandingkan dengan makanan yang sama tanpa bawang dan dengan kelompok kontrol orang yang tidak mengalami mulas.

Karena itu, Anda mungkin ingin melewatkan bawang jika Anda mengalami mulas.

5. Potensi kerugian lain dari makan bawang

Penelitian telah menghubungkan asupan bawang dengan beberapa efek samping potensial lainnya.

  • Bau mulut

Jika Anda pernah menikmati hidangan dengan bawang, efek samping bau ini mungkin tidak akan mengejutkan Anda.
Mengkonsumsi makanan tertentu, seperti bawang merah dan bawang putih, dapat menyebabkan halitosis sementara, yang lebih dikenal sebagai bau mulut.

Jika Anda ingin menikmati hidangan dengan bawang tetapi khawatir tentang bau mulut, Anda mungkin bisa melawan baunya dengan menyikat gigi, flossing, mengunyah permen karet, atau berkumur dengan obat kumur setelah makan.

  • Interaksi obat

Bawang memiliki efek antikoagulan potensial, yang berarti bahwa mereka dapat membantu mencegah pembentukan bekuan darah. Meskipun ini mungkin terdengar seperti manfaat, ini bisa menjadi masalah, terutama jika Anda sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu.

Misalnya, baik penelitian yang lebih lama maupun yang lebih baru menunjukkan bahwa bawang bombay dapat mengganggu obat antikoagulan seperti warfarin dan secara moderat meningkatkan risiko pendarahan. Namun, penelitian ini gagal menyebutkan jumlah yang diperlukan untuk menimbulkan risiko kesehatan, sehingga penelitian lebih lanjut diperlukan.

  • Garis bawah

Bawang adalah sayuran serbaguna yang digunakan dalam berbagai hidangan di banyak masakan. Mereka juga telah digunakan sepanjang sejarah sebagai obat rumahan karena banyak manfaat kesehatannya. Sayangnya, bawang juga memiliki beberapa kelemahan. Ini berkisar dari ringan, seperti bau mulut dan iritasi mata, hingga parah, seperti reaksi alergi dan interaksi obat.

Namun, kebanyakan orang dapat menikmati bawang dalam masakan mereka dengan sedikit atau tanpa masalah. Jadi, jika Anda belum pernah mengalami kerugian dari mengonsumsi sayuran populer ini, tidak ada alasan untuk berhenti sekarang.

Hanya satu hal

Coba ini hari ini: Jika Anda mencari alternatif kreatif untuk bawang, coba gunakan jahe, asafetida, seledri, atau lobak untuk membumbui hidangan Anda secara alami.

Komentar